Isteri Mustafa Masyhur

Bismillah Walhamdulillah Was Salaatu Was Salaam ‘ala Rasulillah.

Tanggal (2.10.1997) menyaksikan, perginya ke sisi Allah isteri Mursyid
Am Ikhwan Muslimin, Mustafa Masyhur. Jenazahnya diiringi oleh ribuan
masyarakat Mesir dari setiap negeri menuju ke tempat persemadiannya yang
terakhir di dunia ini dengan penuh kekaguman terhadap jihad dan
kelebihan yang ada padanya.

Jika sekiranya para hukamak mengatakan ” Sesungguhnya di belakang setiap
lelaki yang hebat, ada wanita dibelakangnya “, maka Almarhumah merupakan
wanita yang berada dibelakang suaminya, membantu dan mendorong dari
belakang, menyokongnya untuk terus bergerak dalam jalan Dakwah walau
berdepan dengan ranjau dan duri.

Detik-detik jihad Almarhumah terlalu banyak. “Saudari akan menjadi
isteriku yang kedua kerana aku telah berkahwin dengan isteriku yang
pertama sebelum saudari. Aku amat mencintainya dan aku tidak sanggup
untuk berpisah dengannya “. Almarhumah bertanya, “Siapakah dia?”. Ustaz
Mursyid menjawab, ” Dia adalah Dakwah di jalan Allah. Diharap saudari
jangan cemburu kepadanya “. Almarhumah menjawab, “Dakwah tersebut adalah
tuanku dan aku adalah khadamnya”.

Begitulah teguhnya janji yang diukir sehingga berlalu 51 tahun
Almarhumah mengharungi masa tersebut bersama suaminya. Dakwah Ikhwan
Muslimin adalah tuannya yang menyuruh, lalu dia mentaatinya. Dakwah
berkata, dan dia patuh mendengar kata-kata tersebut. Suaminya dipenjara
selama 19 tahun, dalam tahun-tahun 50an, 60an dan awal 70an, tetapi
Almarhumah tetap setia pada janjinya dan tsabat di atas Dakwah ini.

Apabila Ustaz Mursyid mula dipenjara, dia meninggalkan 4 orang anak
kecil kepada Almarhumah untuk dibesarkan olehnya berseorangan diri.
Mereka ialah Masyhur, Salwa, Wafak dan Sumayyah. Jadilah
Almarhumah sebagai ibu dan ayah kepada mereka. Almarhumah mendidik
mereka dengan baik. Apabila Ustaz Mustafa keluar dari penjara, dia
mendapati mereka dalam keadaan sebaik-baik agama, ilmu
dan akhlaq. Sangat berat hari-hari berlalu ketika suami dipenjara tetapi
Almarhumah bersungguh-sungguh berusaha memastikan hari-hari itu indah
lagi menggembirakan untuk anak-anak mereka.

Pernah mereka tidak dibenarkan menziarahi Ustaz Mursyid di penjara
Wahaat selama 9 tahun lalu Almarhumah menghubungkan mereka dengan ayah
mereka melalui surat pos. Almarhumah memegang pen
di tangan-tangan kecil mereka menulis kalimat-kalimat tsabat dan
dorongan kepada ayah yang sedang berada di belakang jaringan besi di
penjara. Almarhumah menyanyikan untuk mereka ” Nahnu nuhibbu baba, wa baba yuhibbuna “ ( Kami sayangkan ayah, dan ayah sayangkan kami
). Almarhumah membeli permainan dan hadiah dengan duit yang tersimpan
agar dia menghadiahkan kepada mereka yang masih kecil dengan mengatakan
” Baba arsala ilaikum hazihi hadaya” ( Ayah kirim hadiah-hadiah ini
untuk kamu ).

Berlaku mehnah yang dikenali sebagai “Mehnah Takyid” ( Dugaan memberi
sokongan kepada Presiden Jamal Abdul Nasir yang menghukum mereka, iaitu
dengan menggunakan anak-anak Ikhwan yang dipenjara untuk memujuk
ayah-ayah mereka menerima tawaran bebas dari penjara dengan syarat
menulis beberapa perkataan atas kertas menyokong Jamal Nasir ; mehnah =
dugaan, takyid = sokong ). Beberapa orang dari saudara mara Ustaz
Mursyid menyuruh anak-anak perempuan beliau pergi ke penjara untuk
memujuk ayah agar menulis sokongan dan balik ke rumah bersama mereka
tetapi Almarhumah enggan dan memesan kepada anak-anak agar tidak
menunjukkan jemu dan risau lantaran ketiadaan ayah yang panjang.
Teruslah si ayah dalam penjara dengan tsabat dan teguh, menolak sebarang
sokongan terhadap Sistem yang memenjarakannya.

Pernah apabila hari-hari raya menjelang tiba, Almarhumah tidak mempunyai
wang untuk membeli pakaian hari raya untuk anak-anak. Untuk
menggembirakan mereka, beliau menurunkan beberapa kain
langsir rumah untuk dibuat pakaian raya. Pernah juga beliau sampul
kusyen kerusi dan sofa dijahitnya menjadi baju anak-anak.

Almarhumah menanamkan kedalam jiwa anak-anak perasaan theqah kepada
Allah, meneguhkan hati mereka dengan rasa bangga terhadap tugas ayah
dalam menyampaikan risalah Dakwah. Beliau menjadikan
anak-anak merasakan bahawa ayah mereka adalah seorang mujahid, dipenjara
kepada aqidahnya dan patut mereka berbangga dan menceritakan perkara ini
kepada kawan-kawan yang lain.

Apabila Ustaz Mursyid keluar dari penjara, Almarhumah menyambung
perjalanannya bersama Mursyid, mencurahkan pengorbanan. Ustaz Mursyid
yang sentiasa pergi ke marata tempat dalam dan luar Mesir
berdakwah di jalan Allah. Waktu di rumah sangat sedikit, namun
Almarhumah tetap redha dan tenang. Bahkan dihari-hari yang kebiasaannya
ahli keluarga berkumpul seperti berbuka dibulan Ramadhan, beliau
berkorban haknya untuk diberikan kepada anak-anak Dakwah lain yang
mengundang si suami. Almarhumah berkongsi perasaan dan prihatin suami
terhadap anak-anak Dakwah di mana sahaja mereka
berada, dalam atau luar negeri, bertanyakan keadaan keluarga dan
anak-anak mereka dan sering mendoakan untuk mereka.

Almarhumah kuat berpuasa, qiamullail, berbudi luhur dan sentiasa
berharap kebaikan kepada manusia – semua manusia. Sejak bertahun-tahun
Almarhumah tidak ketinggalan bersama suaminya berqiamullail.
Beliau memastikan bahagian akhir malam untuknya dan suaminya, bersama
Allah, bermunajat dan berdoa kepadaNya agar dia menemuiNya dalam keadaan
dia redha lagi diredhai olehNya.

Semoga Allah mengampuninya, melimpahi rahmat keatasnya dan mengurniakan
kesabaran keatas suami, anak-anak dan mereka yang mencintainya. Kita
tidak mengatakan sesuatu melainkan yang diredhai
oleh Allah : Inna lillahi wa inna ilaihi raajiuun ( Kita dari Allah, dan
kepadaNya kita akan kembali ).

This entry was posted in Kalam Pena and tagged . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s